3 Budaya Nusantara Sebagai Sarana Dakwah Islam

HomeSainsAgama  on 02 September 2013    comments  

Adat istiadat dalam masyarakat Melayu telah diadakan sejak seseorang dalam kandungan. Sejak ibu mengandung hingga kanak-kanak yang dilahirkan itu membesar, diantaranya adalah adat melenggang perut sewaktu Ibu mengandung, mencecah garam, menjejak kaki ke bumi, menindik telinga dan beberapa acara perkawinan dan kematian.

1. Adat Melenggang Perut
Adat melenggang perut diamalkan di kalangan keluarga kerajaan dan juga rakyat jelata jika kandungan ibu genap tujuh bulan. Upacara ini dilakukan oleh bidan dengan tujuan untuk membuang garuh atau kecelakaan yang mungkin menimpa ibu yang akan bersalin.

Ini merupakan kepercayaan animisme pada unsur gaib. Di samping itu, adat ini juga bertujuan membetulkan kedudukan bayi didalam perut ibunya. Bahan-bahan yang digunakan dalam upacara ini adalah beras, kunyit, dan buah kelapa supaya ibu mampu melahirkan anak dengan mudan dan selamat.

2. Upacara Mencecah Garam
Dalam upacara menecah garam ke mulut anak-anak, sama halnya dengan adat Hindu yang mencecah madu dan minyak sapi ke bibir bayi yang dilakukan oleh Brahmana agar bayi tersebut panjang umur dan mendapat kebahagiaan didalam hidupnya.

Namun bagi Islam, adat ini dilakukan dengan mencecapkan air zam-zam atau kurma. Pembacaan mantera yang biasa dilakukan sebelum adat itu juga mulai digantikan dengan pembacaan Surah al-Fatihah dan Surah al-ikhlas selanjutnya dibacakan doa-doa.

3. Adat Pernikahan
Dalam adat pernikahan, pasagan yang menikah dikatakan raja dan ratu sehari, sehingga diadakan upacara bersanding sebagai puncak bagi upacara tersebut. Pasangan ini diletakkan diatas pelaminan tanpa bergerak-gerak.

Penggunaan sirih pinang, beras kunyit dan berinai juga merupakan pengaruh Hindu. Meskipun unsur-unsur bidaya lama, seperti meminang, beringai dan bersanding masih digunakan, akan tetapi upacara itu banyak disesuaikan dengan agama Islam. Pernikahan yang dijalankan itu misalnya, hukum dilangsungkannya mengikuti syarak.

Sebagaimana yang ditetapkan, pengantin lelaki harus melafalkan penerimaan nikah wali atau qadi dengan disaksikan oleh 2 orang saksi. Untuk melengkapi upacara pernikahan tersebut, diadakan walimatul ursy sesuai dengan perintah Nabi Muhammad SAW.