5 Jenis Media Penyimpanan Terdahulu

HomeTechnologyScience  on 31 January 2013    comments  
Media Penyimpanan Flash drive

Media penyimpanan komputer merupakan media yang pasti dibutuhkan untuk setiap pengguna komputer, baik itu Hard Drive, Flash Drive, CD, DVD. Media penyimpanan ini berfungsi untuk menampung dan menyimpan berbagai data seperti lagu, vidoe dan berbagai dokumen penting lainnya.

Dalam sejarahnya, media penyimpanan yang sering dipakai dalam komputerisasi mengalami berbagai perkembangan. Setidaknya terdapat 5 jenis perkembangan dalam media penyimpanan, yakni Selectron Tube, Magnetic Tape, Phonograph Record (Piringan Hitam), Compact Cassette dan Wordl’s First Hard Drive.

1. Selectron Tube
Media penyimpanan ini dikembangkan oleh RCA pada tahun 1946 yang merupakan awal mulanya era format memory komputer. Selectron Tube terbesar berukuran 10 inci yang dapat menyimpan 4096 bits atau setara 521 byte. Salah satu kegagalan dari Selectron Tube adalah harga satu buah tabung yang sangat mahal pada masa itu, sehingga umurnya tidak lama di pasaran.

2. Magnetic Tape
Magnetic Tape pada awalnya digunakan oleh IBM pada tahun 1950-an sebagai media penyimpanan data. Saat sebuah rol magetic tape dapat menyimpan data setara dengan 10.000 punch card, membuat magnetic tape sangat populer sebagai cara menyimpan data komputer hingga pertengahan tahun 1980-an.

Pita magnetik. Perangkat yang terdiri dari satu strip plastik panjang tipis dilapisi dengan oksida besi, digunakan untuk merekam sinyal audio atau video atau untuk menyimpan informasi komputer. Magnetic tape adalah model pertama dari pada secondary memory. Tape ini juga dipakai untuk alat input/output dimana informasi dimasukkan ke CPU dari tape dan informasi diambil dari CPU lalu disimpan pada tape lainnya.

Panjang tape pada umumnya 2400 feet, lebarnya 0.5 inch dan tebalnya 2 mm. Data disimpan dalam bintik kecil yang bermagnit dan tidak tampak pada bahan plastik yang dilapisi ferroksida. Flexible plastiknya disebut mylar. Mekanisme aksesnya adalah tape drive.

3. Phonograph Record (Piringan Hitam)
Piringan hitam adalah sebuah alat yang memiliki pena yang bergetar untuk menghasilkan bunyi dari sebuah disc. dan merupakan jenis media penyimpanan data suara (voice) atau musik. Ide ini berasal dari Charles Cros dari Perancis pada tahum 1887. Akan tetapi sayangnya tidak pernah terwujud. Pada tahun yang sama, Thomas A. Edison menemukan Phonograph (pemutar piringan hitam) yang berfungsi untuk merekam suara yang kebanyakan digunakan untuk keperluan kantor.

Nama Gramophone berasal dari Emilie Berliner yang pada tahun 1888 menemukan piringan hitam jenis baru dan mematenkannya di bawah label Berliner Gramaphone. Pada tahun 1918 masa pematenan berakhir, semua label pun berlomba-lomba untuk memproduksi piringan hitam. Pada masa itu, kebanyakan pemilik gramophone masih terbatas pada kalangan menengah atas saja.

Seiring dengan waktu piringan hitam pun mulai ditinggalkan pada tahun 1970-80an dan mulai beralih pada Compact Cassette atau tape.

4. Compact Casette
Compact Cassette adalah salah satu turunan dari Magnetic tape dikarenakan penggunaan media penyimpanannya yang mengguanakan unsure yang sama yakni “pita”. Compact Cassette diperkenalkan oleh Philips pada tahun 1963, dan pada tahun 1970 telah banyak di kenal dan popular di publik.

Pada era komputer, seperti ZX Spectrum, Commodore 64 dan Amstrad CPC menggunakan kaset untuk menyimpan data. Standar 90 menit Compact Cassette dapat menyimpan sekitar 700kB hingga 1MB dari data tiap sisinya.

Pada masanya Compact cassette lebih popular sebagai media penyimpanan data yang umumnya berupa suara (lagu). Compact Cassette, yang biasa disebut kaset, pita kaset, atau tape adalah media penyimpan data yang berasal dari bahasa Perancis, yakni cassette yang berarti “kotak kecil”.

Kaset berupa pita magnetik yang mampu merekam data dengan format suara sepanjang 90 menit bahkan saat ini ada yang mencapai 120 menit (2 Jam). Dari tahun 1970 sampai 1990-an, kaset merupakan salah satu format media yang paling umum digunakan dalam industri musik. Sampai akhirnya Compact Cassette harus mengaku kalah dengan perkembangan dan pemunculan CD (Compac Disk) pada pertenganhan tahun 1990-an.

5. World’s First Hard Drive
Diciptakan pertama kali oleh insinyur IBM, Reynold Johnson pada tanggal 13 September 1956. Cakram keras pertama tersebut terdiri dari 50 piringan berukuran 2 kaki atau 24 inci (0,6 meter) dengan kecepatan rotasinya mencapai 1.200 rpm (rotation per minute) dengan kapasitas penyimpanan 4,4 MB (setara dengan 5 milyar karakter. Lebih dari 1000 sistim dibangun dan diproduksi pada akhir tahun 1961. IBM mengeluarkan seharga $3,200 per bulan untuk memproduksi komputer.

World’s First Hard Drive, disebut-sebut sebagai awal terciptanya media penyimpanan yang sampai saat ini masih sering digunakan, Hard Drive.

Hard Drive (Hard Disk / Hard Disk Drive (HDD) atau Hard Drive (HD)) adalah sebuah perangkat keras berbentuk lempengan magnetis yang Mampu menyimpan data sekunder dan sistem operasi dari sebuah komputer. Dikembangakan dari hard drive versi sebelumnya dengan berbagai pembaharuan mekanis harddrive hanya memerlukan beberapa lempengan piringan untuk memperbesar kapasitas penyimpanannya.